Osteoporosis Disebabkan Oleh Menurunnya Kepadatan Tulang Seiring Usia

Osteoporosis disebabkan oleh banyak faktor, salah satunya ditandai dengan penurunan kepadatan tulang, membuat tulang menjadi rapuh dan rentan terhadap retak atau patah. Ini adalah masalah kesehatan serius yang memengaruhi jutaan orang di seluruh dunia. Meskipun osteoporosis dapat dipengaruhi oleh banyak faktor, beberapa penyebab utama telah diidentifikasi oleh para ahli.

Berikut adalah beberapa penyebab utama osteoporosis:

1. Aging (Penuaan)

Salah satu penyebab utama osteoporosis adalah proses alami penuaan. Seiring bertambahnya usia, tubuh cenderung kehilangan kepadatan tulang. Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk penurunan kadar hormon estrogen pada wanita setelah menopause dan penurunan kadar testosteron pada pria seiring bertambahnya usia. Proses ini membuat tulang menjadi lebih rapuh dan rentan terhadap patah.

2. Kurangnya Kalsium dan Vitamin D

Kalsium dan vitamin D sangat penting untuk kesehatan tulang yang baik. Kalsium adalah salah satu komponen utama tulang, sedangkan vitamin D membantu tubuh menyerap kalsium. Kurangnya asupan kalsium dan vitamin D dapat menyebabkan penurunan kepadatan tulang, dan meningkatkan risiko.

3. Faktor Genetik

Faktor genetik juga memainkan peran penting dalam risiko seseorang terkena osteoporosis. Orang yang memiliki riwayat keluarga dengan osteoporosis memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan kondisi ini. Meskipun genetika tidak dapat diubah, kesadaran akan faktor risiko genetik dapat membantu seseorang untuk mengambil langkah-langkah pencegahan yang sesuai.

4. Gaya Hidup dan Kebiasaan Sehari-hari

Beberapa kebiasaan dan gaya hidup juga dapat berkontribusi dalam menambah resiko. Misalnya, merokok, mengonsumsi alkohol secara berlebihan, dan kekurangan aktivitas fisik dapat meningkatkan risiko terkena osteoporosis. Merokok, misalnya, telah terbukti mengganggu penyerapan kalsium dan dapat menyebabkan penurunan kepadatan tulang.

5. Penggunaan Obat-obatan Tertentu

Beberapa jenis obat juga dapat memengaruhi kesehatan tulang. Contohnya adalah penggunaan jangka panjang kortikosteroid, seperti prednison, yang dapat menyebabkan penurunan kepadatan tulang. Selain itu, beberapa obat-obatan lain, seperti antiepilepsi dan beberapa obat kanker, juga telah dikaitkan dengan risiko osteoporosis.

6. Penyakit dan Kondisi Medis

Beberapa penyakit dan kondisi medis tertentu dapat menyebabkan osteoporosis. Misalnya, gangguan hormon, seperti hipertiroidisme atau hiperparatiroidisme, serta penyakit inflamasi kronis, seperti arthritis rheumatoid, dapat mengganggu keseimbangan tulang dan menyebabkan penurunan kepadatan tulang.

Osteoporosis adalah kondisi serius yang memengaruhi kesehatan tulang dan meningkatkan risiko patah tulang. Meskipun tidak dapat dihindari sepenuhnya, banyak faktor yang dapat mempengaruhi risiko seseorang terkena osteoporosis. Dengan mengadopsi gaya hidup sehat, mengonsumsi diet yang kaya kalsium dan vitamin D, serta menghindari faktor risiko yang dapat diubah, seseorang dapat membantu melindungi kesehatan tulang mereka dan mengurangi risiko terdampak penyakit ini.

Jangan Lewatkan Konsultasi Dengan Tenaga Kesehatan Kami (GRATIS)

Terapi merupakan bentuk perawatan yang paling aman, nyaman dan tepat untuk kondisi gangguan kesehatan semacam ini. Jika Anda membutuhkan terapi silakan menghubungi tenaga kesehatan kami.  Selain itu, mengkonsumsi madu hutan segar juga sangat baik untuk menunjang perawatan. Untuk informasi lebih lanjut serta pemesanan untuk madu hutan segar dari Rumah Sehat Medical Hacking.

Selain layanan anti aging and aesthetic clinic, RS Medical Hacking juga membuka layanan slimming therapy berbasis akupunktur medik. Badan Kesehatan Dunia / World Health Organization (WHO) sejak tahun 1991 telah menerima akupunktur sebagai cara pengobatan dan sejak tahun 2002 akupunktur telah diterapkan/digunakan setidaknya di 78 negara. Anda pun dapat menikmati layanan slimming therapy untuk mengecilkan lingkar perut, lingkar paha, perut buncit dan obesitas dengan mengunjungi .

Related Posts